News / Read

Harga minyak melemah pada hari Rabu setelah kemajuan pembicaraan AS dan Iran

Blog Single

Harga minyak melemah pada hari Rabu setelah kemajuan pembicaraan AS dan Iran

Harga minyak merosot lebih dari 3% pada Selasa karena administrasi Trump tampaknya siap untuk memulai pembicaraan dengan Iran, sambil mempertimbangkan tarif baru dan lebih berat di Cina, yang dituduhnya tidak membeli produk pertanian A.S. seperti yang diharapkan.

Minyak mentah antara West Texas Intermediate AS turun $ 1,96, atau 3,3%, menjadi $ 57,62 per barel.

Brent yang diperdagangkan di London, patokan untuk minyak di luar AS, menetap turun $ 2,13, atau 3,2%. Brent naik setelah jam, mencapai $ 64,75.

Newsweek mengutip Sekretaris Negara AS Mike Pompeo mengatakan pada hari Selasa bahwa "untuk pertama kalinya" pejabat Iran "siap untuk bernegosiasi pada program rudal mereka." Pernyataannya itu disampaikan setelah Presiden Donald Trump mengatakan dalam pertemuan kabinet bahwa pemerintahannya telah membuat kemajuan dengan Teheran dan tidak menginginkan perang atau perubahan rezim di sana, meskipun dia "ingin mereka keluar dari Yaman."

AS telah menuduh Iran mendukung kelompok pemberontak Muslim Syiah Zaidi yang dikenal sebagai Ansar Allah, atau Houthi, yang saat ini terlibat dalam perang empat tahun melawan koalisi yang dipimpin Saudi yang mendukung pemerintah yang dipindahkan di negara itu.

Tidak segera diketahui apakah keputusan Trump untuk menyetujui pembicaraan dengan Iran berarti presiden juga menerima prasyarat Teheran bahwa semua sanksi terhadap Republik Islam dihapus sebelum perundingan dapat dimulai.

Jika Trump benar-benar menerima permintaan Iran, itu berarti lebih banyak minyak dapat mengalir ke pasar dalam beberapa minggu mendatang yang dapat mengimbangi setidaknya sebagian dari pemotongan pasokan yang OPEC telah dengan susah payah berkoordinasi dengan mitranya Rusia sejak akhir tahun lalu.

Trump, sementara itu, mengatakan bahwa Amerika Serikat masih harus menempuh jalan panjang untuk membuat kesepakatan perdagangan dengan China dan dapat mengenakan tarif pada barang-barang China senilai $ 325 miliar tambahan jika perlu.

Pada pertemuan kabinet AS, presiden mengatakan China seharusnya membeli produk pertanian AS dan pemerintahannya mengawasi untuk melihat apakah China akan melakukan kesepakatan tersebut.

Administrasi Informasi Energi AS diperkirakan akan melaporkan penurunan stok minyak mentah 3,38 juta barel untuk pekan lalu. Pada minggu sebelumnya, EIA melaporkan penarikan 9,5 juta barel.

American Petroleum Institute menawarkan snapshot dari apa yang kemungkinan akan dilaporkan oleh EIA dalam set data untuk pekan yang berakhir 12 Juli. Laporan API menunjukkan stok minyak mentah turun 1,4 juta barel.


Share this Post:
Facebook Twitter Google+ Addthis

Related Posts: